Piala Dunia Qatar dituduh memberlakukan pembatasan ‘mengerikan’ pada media

Awak televisi internasional di Qatar untuk Piala Dunia FIFA pialaduniakini.com dapat dilarang mewawancarai orang-orang di rumah mereka sendiri sebagai bagian dari pembatasan pelaporan yang dapat memiliki “efek mengerikan yang parah” pada liputan media.

Penyiar, seperti BBC dan ITV, secara efektif akan dilarang syuting di lokasi akomodasi, seperti pekerja migran perumahan, di bawah persyaratan izin syuting yang dikeluarkan oleh pemerintah Qatar.

Menurut ketentuan, rekaman di gedung-gedung pemerintah, universitas, tempat ibadah dan rumah sakit juga dilarang, bersama dengan pembuatan film di properti perumahan dan bisnis swasta.

Pembatasan berada dalam daftar kondisi yang harus disetujui oleh outlet ketika mengajukan izin syuting dari otoritas Qatar untuk “mengambil fotografi dan videografi dari lokasi paling populer di seluruh negeri”. Mereka juga berlaku untuk fotografer tetapi tidak secara eksplisit merujuk pada jurnalis cetak yang tidak memfilmkan wawancara mereka.

Aturan tidak melarang laporan tentang subjek tertentu, tetapi membatasi di mana kru dapat merekam – “termasuk tetapi tidak terbatas pada rumah, kompleks apartemen, lokasi akomodasi” – kemungkinan akan mempersulit mereka untuk menyelidiki pelanggaran yang dilaporkan, seperti penganiayaan terhadap pekerja migran, atau untuk melakukan wawancara tentang subjek yang mungkin enggan didiskusikan di depan umum, seperti hak-hak LGBTQ+.

Tadi malam, komite tertinggi Qatar membantah memberlakukan pembatasan “mengerikan” pada kebebasan media dan mengatakan “beberapa outlet media regional dan internasional berbasis di Qatar, dan ribuan jurnalis melaporkan dari Qatar secara bebas tanpa campur tangan setiap tahun.”

Dikatakan telah memperbarui versi sebelumnya dari persyaratan aplikasi izin film yang muncul di situs webnya untuk melonggarkan aturan bagi penyiar yang menghadiri Piala Dunia, termasuk menghapus aturan yang mengatakan mereka harus “mengakui dan menyetujui” mereka tidak akan menghasilkan laporan yang mungkin “tidak pantas atau menyinggung budaya Qatar, prinsip-prinsip Islam”.

Tetapi sementara aturan yang lebih baru mengatakan pembuatan film diizinkan di seluruh negara bagian Qatar, mereka tampaknya masih memberlakukan pembatasan ketat, termasuk dengan mengajukan izin, penyiar setuju “untuk tidak merekam film/fotografi di lokasi yang dikecualikan”. Tempat-tempat di mana pembuatan film tidak diperbolehkan di bawah izin adalah “properti tempat tinggal, bisnis swasta dan kawasan industri” atau bangunan pemerintah, pendidikan, kesehatan dan keagamaan.

FIFA mengatakan pihaknya “bekerja dengan komite tertinggi dan organisasi terkait di Qatar untuk memastikan kondisi kerja terbaik bagi media yang menghadiri turnamen, serta memastikan bahwa penyiar terus melaporkan secara bebas tanpa batasan apa pun”.

Seorang juru bicara mengatakan akan “penting untuk mengklarifikasi bahwa pembuatan film di properti pribadi di negara mana pun tetap tunduk pada persetujuan pemilik/operator properti”. Dia tidak mengomentari mengapa ketentuan tersebut mencakup larangan langsung untuk pembuatan film di properti pribadi.

Wartawan sebelumnya telah ditahan di Qatar karena melaporkan masalah yang dianggap kontroversial oleh pihak berwenang. Pada 2015, sekelompok wartawan BBC ditangkap di Doha dan menghabiskan dua malam di penjara saat menyelidiki kondisi perumahan bagi pekerja migran. November lalu, dua jurnalis Norwegia yang menyelidiki kondisi pekerja migran yang bekerja di tempat Piala Dunia ditangkap dan ditahan selama 36 jam ketika mereka mencoba meninggalkan negara itu.

James Lynch, dari FairSquare, sebuah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di London, mengatakan aturan itu adalah “pembatasan yang sangat luas” yang akan mempersulit kru TV untuk mengejar cerita yang tidak terkait dengan sepak bola. Dia berkata: “Akan sangat sulit untuk sepenuhnya mematuhi persyaratan ini, bahkan jika syuting di dekat properti swasta atau pemerintah melanggar persyaratan izin.

“Ini kemungkinan akan memiliki efek mengerikan yang parah pada kebebasan berekspresi. Berapa banyak organisasi yang akan mengizinkan pelaporan tentang masalah sosial Qatar jika melakukannya membuat mereka berisiko berakhir di pengadilan?”

Pedoman editorial ketat BBC dan ITV mempromosikan ketidakberpihakan dan dirancang untuk melindungi dari pengaruh yang tidak semestinya, termasuk dari pemerintah. Pedoman BBC, yang berlaku untuk semua konten, mengatakan bahwa siaran tidak boleh menyinggung secara tidak perlu tetapi menekankan pentingnya kebebasan berekspresi.